Oke, sebelum ke kampung inggris, saya berasal dari bekasi (jawa barat). Kampung inggris terletak di Pare – Kabupaten Kediri, maka dari itu saya memesan tiket kereta api yang ke kediri, dan akhirnya saya tidak mendapatkan tiket tersebut.  Hal ini terjadi karena PT.KAI menggunakan sistem tiket baru(online), bangku kereta ekonomi habis(habis? di makan kali) sampai 2 minggu kedepan, saya mencari kelas ekonomi karena harga tiket murah skitar Rp.51.ooo sudah sampai jawa timur :D. Alhasil saya mencari tiket BUS, dan saya mendapatkan tiket bus kelas bisnis (klo nga salah) seharga Rp.183.000 (WOW beda jauh banget ma kereta), ya sudahlah dari pada saya nunggu 2 minggu lagi untuk pergi ke sana. Harga bus sama harga kereta kelas bisnis hampir sama, klo saya beli kelas bisnis tiket masih tersedia. Cuma beda kereta dengan bus adalah makan, klo naek bus bisnis bisa dapat makan, klo kereta juga dapat tapi beli sendiri :P.

Lanjut,,, keberangkat saya berawal dari salah satu agen bus di bekasi. Di dalam bus yang saya lakukan di dalam bus hanya dengerin musik dan tidur (nga penting juga seh di ceritain, cuma buat manjang-manjangin cerita aj :D). Setelah kurang lebih 17 jam berada di dalam bus, akhir saya sampai di kota kediri pada siang hari yang sedikit terik. Saat turun dari bus, banyak tukang ojek nunggu di tempat perhentian bus (deket terminal) dan langsung menayakan “Mau ke kampung inggris ya dek?”, jawab “iya”, “ya udah naek motor aj 40rb” saya jawab “tidak pak, makasih”, tukang ojek tersebut terus memaksa, dan akhirnya saya duduk di dekat warung dan menaruh barang bawaan, alhasil tukang ojek tersebut pergi hehehe. Nga lama, pemilik warung (nenek skitar 65 taonan) nanya “ade mo ke pare ya?” langsung saja saya jawab “iya”, “klo mau ke pare, ade nyebrang ke sana trus cari angkot yang ada hurufnya P, angkot apa aj…, yang penting ada huruf P,angkot yang huruf P semuanya ke pare”, “o,,, ok,, Trima kasih mbah (smile)”, tanpa pikir panjang saya langsung ke lokasi yang di tunjukan dan menunggu angkot berhuruf P. singkat cerita, saya naik angkot yang sudah ditunjukan tadi, dan setelah sampai di kampung pare. saya mencari tempat kosan, di pare sangat gampang untuk mencari tempat kos. Saat turun dari angkot banyak orang menawarkan rumahnya untuk kos, berhubung saya sudah pesan tempat kos dari bekasi, tepatnya di jalan brawijaya (hasil rekomdasi teman yang sudah pernah ke pare) jadi langsung saya saya ke tkp. Setelah di tkp saya langsung mencari tempat kursus.

Tempat kursus yang pertama kali saya pilih adalah elfast, di elfast saya ambil ‘dynamic speaking’ dengan lama program 1 bulan dan sisanya saya ambil grammar di kresna. Yang perlu di ketahui, di sini ada kurang lebih 150 lembaga kursus, jadi silakan pilih sendiri hehehe,,,, kualitas dari lembaga tersebut tergantung dari diri kita sendiri, dimana niat belajar itu ada apa tidak nya dalam diri kita masing-masing :D. Untuk makanan di pare sangat amat terjangkau, dengan uang MINIMAL Rp. 3000 saya bisa makan nasi+sayur+lauk(tempe/tahu). Jenis makanannya juga beragam mulai dari nasi pecel, nasi bebek, bakso, mie ayam sampai masakan rumah. o,,, iya harga sewa kos di pare mulai dari 130rb-300rb perbulan bahkan lebih mahal dari itu ada, tergantung dari fasilitas yang disediakan. Tempat yang saya tinggalin atau kamar yang saya tempatin seharga 130rb perbulan dan diisi oleh 3 orang, rata-rata tempat kos di pare 1 kamar diisi oleh 2-3 orang bahkan lebih tergantung dari si pengelola tempat kos tersebut. Untuk transportasi di pare, kita cukup dengan menyewa sepeda. Harga sewa sepeda mulai dari 50rb- 80rb tergantung dari jenis sepeda yang kita pilih. Kabupaten Pare khususnya desa TulungRejo (Kampung Inggris) tidak terlalu luas, saya bisa mengeliling kota tersebut dengan sepeda.

Jangan takut nga dapet temen di pare, justru kebalikannya. Disini sini saya mendapat banyak teman, ya,,, di pare banyak sekali perantauan, bahkan ada yang dari luar pulau kaya ambon, kalimantan, sumatra, dll. Entah mereka dapat informasi dari mana, kemungkinan besar dari internet. Mereka yang datang ke Pare biasanya mahasiswa, anak SMA yang baru lulus, bahkan ada orang tua yang mau belajar di sana. Karena banyak mahasiswa dan anak sekolah yang ingin belajar di Pare, biasanya waktu libur semester Pare jadi penuh oleh mereka. Ini  cukup menarik buat saya, karena mereka menggunakan waktu libur mereka untuk belajar, di samping itu juga, Pare tempatnya masih alami (banyak sawah-sawah), jadi bisa di hitung sekalian liburan.

Sekian dari saya, semoga dengan sedikit informasi ini, berguna bagi yang membacanya. Dan thank udah baca tulisan yang nga jelas ini :P

About these ads